Home / Seputar Madina / Banyak Proyek Belum Siap, Tapi Dibayar 100 Persen

Banyak Proyek Belum Siap, Tapi Dibayar 100 Persen

Binsar Nasution 070113PANYABUNGAN (Mandailing Online) – Kabid Perbendaharaan Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Madina, Sahri Ahmad KDT Harahap, Jum’at (4/1) mengakui pihaknya telah membayar 100 persen pada setiap paket proyek yang dikerjakan tahun anggaran 2012.

Pengakuan Sari Ahmad ini kontan mengejutkan, karena masih banyak proyek yang masih terbengkalai alias tidak selesai dikerjakan 100 persen hingga limit 31 Desember 2012. Berdasar ketentuan penggunaan anggaran belanja, proyek yang tidak siap tidak boleh dibayar dan dana sisa mestinya dikembalikan ke kas daerah.

“Semua proyek sudah kita bayarkan 100 persen. Persoalan ada yang belum selesai itu hanya wewenang dari Dinas PU Madina. Kita hanya menerima berkas hasil PHO dan dokumen lainnya, sehingga tidak ada alasan kita untuk tidak membayarkannya,” kata Sari Ahmad KDT.

Persoalan ini pun jadi sorotan legislatif. Wakil Ketua Komisi III DPRD Kabupaten Mandailing Natal (Madina), Binsar Nasution kepada wartawan, Senin (7/1) meminta agar bupati menindak tegas pejabat di Dinas PU Madina, yang diduga ikut dalam persekongkolan untuk pencairan 100 persen tersebut.

“Selain kadis PU, ketua tim PHO dan Pengawas juga harus bertanggung jawab terhadap seluruh proyek yang belum selesai dikerjakan oleh para kontraktor tersebut, untuk itu kita meminta agar aparat penegak hukum juga dapat menyelidiki,” kata Binsar.

“Seharusnya perusahaan tersebut sudah mendapatkan sanksi, namun sampai sekarang ini kita belum mendapatkan laporan tentang ini,” terang Binsar.

“Uang yang dicairkan tersebut adalah uang rakyat, masa proyeknya belum selesai namun uangnya sudah dicairkan 100 persen, untuk itu kita meminta kepada pemkab Madina untuk menarik kembali uang yang sudah dibayarkan tersebut,” katanya.

Sejauh ini, proyek-proyek pemerintah daerah Madina yang ditengarai belum siap hingga 31 Desember 2012 antara lain proyek Peningkatan Jalan Simpang Gambir-Lobung Kecamatan Lingga Bayu, proyek pengaspalan hotmix di Angin Barat, proyek jalan ke Pastap, proyek jalan di Laru Dolok, pembangunan gedung yang ada di samping kantor Dinas Pekerjaan Umum, pembangunan kantor di samping kantor DPRD Madina, pembanguan gedung di Rumah Sakit Umum Natal. (mar)

Comments

Komentar Anda

3 comments

  1. MARLUNTAK MARGOTA SUDENA
    HAROM MA MANDAILING ON

    • GIMANA GAK KACAU, PEJABAT KADIS PU NYA YANG KARBITAN.
      KEBIJAKAN INI TIDAK MENYENTUH LANGSUNG KEPADA MASYARAKAT MANDAILNG GODANG.
      BANYAK PENGUSAHA OKNUM DI PUD.
      GAAAAWAAAT MADINA

  2. Pengaspalan jalan pastap, angin barat dan jalan2 lain hanya sampai setengah jalan. Gak sampai kampung2nya.
    Aspalnya juga asal jadi doang,
    na bahat korupsi nai dabo on, na payah me!!

Silahkan Anda Beri Komentar