Home / Seputar Madina / Atika: Pembangunan Madina Terkendala Data Mengambang

Atika: Pembangunan Madina Terkendala Data Mengambang

Atika Azmi Utammi Nasution, B.App.Fin, MFin

Salah satu penyakit di Pemkab Madina selama ini adalah persolalan data yang tidak akurat.

Padahal data harus akurat agar kebijakan yang ditetapkan pemerintah daerah tepat sasaran.

Data yang tidak akurat sangat berbahaya karena berdampak pada kekeliruan kebijakan daerah.

Contohnya, data sektor pertanian. Jika data produksi, kendala dan kelemahan sektor pertanian amburadul maka kebijakan yang akan ditetapkan tidak akan mampu menjawab solusi-solusi sektor pertanian.

Oleh karena itu, mau tidak mau persoalan data ini harus diperbaiki secara cepat.

Dan ini menjadi salah satu fokus pembenahan yang dilakukan Bupati Jakfar Sukhairi Nasution dan Wakil Bupati Atika Azmi Utammi Nasution di awal pemerintahan yang mereka jalankan.

“Persoalan data menjadi satu hal yang menjadi perhatian Pak Bupati dan saya. Harus diakui data kita masih jauh dari harapan,” ungkap Wakil Bupati Madina, Atika Azmi Utammi Nasution melalui akun pribadinya di facebook, Jum’at (16/7/2021).

Dia menyatakan, pembaruan, pembenahan, dan keakuratan data perlu terjamin dan kontinu. Keberadaan data yang akurat sesuai fakta di lapangan akan menghasilkan kebijakan yang akurat pula.

“Akurasi data akan membantu kami mencapai visi misi. Tanpa data yang akurat, valid dan update kebijakan yang diambil akan mengambang dan eksklusif. Padahal kebijakan pemerintah harus inklusif, mencakup lapisan masyarakat,” imbuh master finansial dari University of New South Wales, Australia ini.

“Bangunan yang kuat didasari pondasi yang kuat. Kita sengaja memprioritaskan pembenahan data dan birokrasi karena dua hal ini adalah pondasi pembangunan daerah. Dengan demikian kerja di lapangan lebih optimal. Keberadaan pusat dan sistem manajemen data yang perlu pembenahan ini mau tidak mau memaksa kami harus bekerja ekstra di kantor. Tak jarang kami baru bisa kembali ke rumah pukul 18.15 WIB. Hal ini sudah pasti memengaruhi waktu untuk turun  ke lapangan,” katanya.

Dia meminta doa dari masyarakat Madina agar bisa sesegera mungkin menuntaskan persoalan data ini sehingga bisa lebih membagi waktu terjun ke lapangan.

“Kami sadar banyak prioritas dan kebijakan yang kami buat. Maka dari itu penting sekali data yang kami terima valid dan mutakhir,” pungkas Atika.

Editor: Dahlan Batubara

Comments

Komentar Anda

Silahkan Anda Beri Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: