Home / Artikel / Sebaran Pengaruh Kerajaan Pagaruyung di Asia Tenggara

Sebaran Pengaruh Kerajaan Pagaruyung di Asia Tenggara

Kerajaan-kerajaan kecil yang mempunyai hubungan darah dan kekerabatan dengan Daulat Yang Dipertuan Raja Alam Pagaruyung disebut sebagai “sapiah-balahan, kuduang-karatan, kapak-radai, dan timbang-pacahan” dari Daulat Yang Dipertuan Raja Alam Pagaruyung.

Dari sejarah yang sudah diteliti dan ditulis oleh para ahli mengemukakan bahwa selama tiga setengah abad kerajaan Pagaruyung mengirimkan anak-anaknya untuk menjadi raja atau anak perempuannya untuk menjadi isteri raja di berbagai daerah dengan misi utama, yakni : Mengembangkan dan menyebarluaskan agama Islam di seluruh Nusantara, seperti di Pulau Sumatera, di Semenanjung Melayu, sampai ke Patani (Thailand Selatan), Pulau Kalimantan, Pulau Sulawesi, kepulauan Maluku, bahkan sampai ke Sulu Mindanao, serta ke Nusa Tenggara, sekaligus mengikat tali kekerabatan dan persahabatan dengan kerajaan-kerajaan yang ada di wilayah tersebut.; Menjalin kerjasama untuk mengusir bangsa asing dari kepulauan nusantara; dan menjalin hubungan yang saling menguntungkan di kerajaan di Nusantara.

Menurut William Marsden dalam The History of Sumatra (1784), pengaruh Pagaruyung sangat luas. Ada 62 hingga 75 kerajaan kecil di Nusantara yang menginduk pada Pagaruyung karena faktor kekerabatan dan hubungan darah, bukan karena diperangi atau ditaklukkan atau dijajah. Tersebar di Filipina, Brunei, Thailand, dan Malaysia, serta di Sumatera, Nusa Tenggara Timur dan Nusa Tenggara Barat di Indonesia.
Hubungan tersebut dibedakan berdasarkan tingkat kekerabatan, yakni :

1. Sapiah balahan (kerabat dari garis keturunan perempuan),
2. Kuduang karatan (kerabat dari garis keturunan laki-laki),
3. Kapak radai, Timbang pacahan, (orang-orang besar, raja-raja di rantau, datuk-datuk dan perangkat kerajaan yang diangkat dan diberi penghormatan oleh Raja Pagaruyung).

Kerabat-kerabat Pagaruyung yang berkembang di daerah rantau itulah mendirikan kerajaan-kerajaan kecil. Namun jelas mereka tidak menamakan kampung yang mereka buka dengan sebutan “kampuang Minangkabau”. Sebagai orang Minang mereka tidak eksklusif tapi inklusivisme. Mereka membaur dan beradaptasi. Identitas ini adalah pengukuhan nilai adat Minang, “Dimana bumi dipijak disitu langik dijunjuang“.

Dalam perjalanannya kerajaan-kerajaan kerabat di rantau itu, walaupun berinduk ke Pagaruyung, namun tidak ada inti kekuasaan yg bersifat struktur. Kerajaan Pagaruyung hanya memayungi saja, baik wilayah maupun ekonomi. Dan terselenggara dengan identitas rasa kekeluargaan dan gotong royong untuk saling membesarkan antar kerajaan kerabat. Bak pepatah adat Minangkabau :
Dek sakato mangkonyo ado,
Dek sakutu mangkonyo maju,
Dek ameh mangkonyo kameh,
Dek padi mangkonyo manjadi.”

Kerajaan Pagaruyung hanyalah ibarat Bundo Kanduang yang menyayangi anak-anaknya. Dan memang kerabat-kerabat kerajaan di rantau akan selalu menyebut “Bundo Kanduang” kepada raja perempuan ataupun ratu (isteri raja) di Kerajaan Pagaruyung. Dan tanah Minangkabau pun disebut “Ranah Bundo Kanduang”.

Ada beragam pendapat sejarahwan tentang jumlah kerajaan-kerajaan itu, bahkan ada yg mengatakan jumlahnya sampai 150 kerajaan-kerajaan kecil.
Namun di abad 20 ini, karena terbatas dan bercecerannya data-data yang ada, hanya sebagian kecil saja daftar dari kerajaan rantau itu yang bisa dicatat.

Kerajaan-kerajan tersebut adalah sebagai berikut ini:
1. Kerajaaan Jambu Limpo di Lubuk Tarok Sijunjung, dengan rajanya Tuanku Bagindo Tan Emas Rajo Godang Jambu Lipo.
2. Kerajaan Siguntua.
3. Kerajaan Padang Laweh.
4. Kerajaan Sungai Kambuik.
5. Kerajaan Sitiung.
6. Kerajaan Padang Nunang, Rao Pasaman.
7. Kerajaan Sontang, dipimpin oleh Raja Sontang.
8. Kerajaan Kuto Basa di Abai Siat, dengan rajanya Sultan Sri Maharaja Diraja.
9. Kerajaan Alam Surambi Sungai Pagu, dengan rajanya Daulat Sultan besar Tuanku Rajo Disambah.
10. Kerajaan Parik Batu di Parik Batu Pasaman dipimpin oleh Daulat Yang Dipertuan Parik Batu Pasaman.
11. Kerajaan Kinali, dipimpin oleh Yang Dipertuan Kinali.
12. Kerajaan Kumpulan, dipimpin oleh Tuanku Bagindo Kali.
13. Kerajaan Indopuro, dipimpin oleh Sultan Indrapura.
14. Kerajaan Tambusai, dipimpin oleh Sultan Tambusai.
15. Kerajaan Rambah, dipimpin oleh Tuanku Rambah.
16. Kerajaan Siak Sri Indrapura, dipimpin oleh Sultan Siak.
17. Kerajaan Gunung Sailan, dipimpin oleh Yang Dipertuan Gunung Sailan.
18. Kerajaan Palalawan, dipimpin oleh Sultan Palalawan.
19. Kesultanan Indragiri, Sultan Indragiri.
20. Kesultanan Lingga, dipimpin oleh Sultan Lingga.
21. Kesultanan Bintan, dipimpin oleh Raja Muda Pulau Penyengat.
22. Kerajaan Singingi, dipimpin oleh Datuak Bandaro.
23. Kesultanan Kuantan, dipimpin oleh Datuak Bisai atau Tuanku Mudo Bisai.
24. Kerajaan Kuto Rajo Basra, dipimpin oleh Rajo Kuto Rajo.
25. Kerajaan Cerenti, dipimpin oleh Raja Cerenti.
26. Kerajaan Keritang, dipimpin oleh Raja Keritang.
27. Kerajaan Taratak Aie Hitam, di Tunggal Jambi dipimpin oleh raja Taratak Aie Hitam.
28. Kerajaan Lubuk Kepayang Jambi, dipimpin oleh Raja Lubuk Kepayang.
29. Kerajaan Tanah Pili Talanai, dipimpin oleh Sultan Jambi.
30. Kerajaan Batang Asai, dipimpin oleh Tuanku Batang Asai.
31. Kerajaan Tanah Basam Basemah, dipimpin oleh Raja Tanah Basam Basemah.
32. Kerajaan Pulau Punjuang, dipimpin oleh Tuanku Sati.
33. Kerajaan Rantau 12 Koto, dipimpin oleh yang dipertuan Tuanku Maharajo Tuanku Bungsu.
34. Kerajaan Muko-Muko, dipimpin oleh Sultan Muda Muko-Muko.
35. Kerajaan Pulau Kasiak Alahan Panjang Lembah Gumanti, dipimpin oleh Tuanku Rajo Alam Jamah.
36. Kerajaan Tiku dipimpin oleh Anggun Nan Tungga Magek Jabang.
37. Kerajaan Pariaman, dipimpin oleh Tuanku Rajo Padang Barangan.
38. Kerajaan Sunua Kurai Taji, dipimpin oleh Tuanku Rajo Lelo.
39. Kerajaan Koto Tinggi Pakandangan Tuanku Syahbandar Padang,  dipimpin oleh Tuanku Rajo Kaciak.
40. Rajo Kataun (Kerajaan Ketalin) di Bengkulu Utara, dipimpin oleh Raja Ketaun.
41. Kerajaan Sungai Limau Bengkulu, dipimpin oleh Sultan Bengkulu.
42. Kerajaan Negeri Sembilan, dipimpin oleh Raja Negeri Sembilan.
43. Kesultanan Mempawa di Kalimantan Barat, dipimpin oleh Sultan Mempawa.
44. Kerajaan Kota Waringin di Pangkalan, dipimpin oleh Sultan Waringin.
45. Kerajaan Mandahiling Gadang, dipimpin oleh Mangaraja Godang Mandahiling.
46. Kesultanan Kotapinang, dipimpin olej Sultan Kotapinang (Keturunan Batara Goerga Pinayungan/Batara Guru Punumba [Sinomba] dari Pagaruyung)
47. Kesultanan Panai, dipimpin oleh Sultan Panai.
48. Kesultanan Asahan dipimpin oleh Sultan Asahan.
49. Kesultanan Kuala Bilah, dipimpin oleh Sultan Kuala Bilah.
50. Kesultanan Serdang, dipimpin oleh Sultan Serdang.
51. Kesultanan Barus, dipimpin oleh Sultan Barus.
52. Kesultanan Manggarai, dipimpin oleh Sultan Manggarai.
53. Kesultanan Bima, dipimpin oleh Sultan Bima.
54. Kesultanan Dompu dipimpin oleh Sultan Dompu.
55. Kesultanan Sumbawa, dipimpin oleh Sultan Sumbawa.
56. Kesultanan Liwa Syah Pernong, di Lampung Barat.
57. Raja-raja kecil di Bandar Sepuluh Pesisir Selatan.
58. Kerajaan Buansa Philipina, dipimpin Rajo Bagindo Ali,
59. Kerajaan Sulu di Pilipina,  didirikan anak menantu Rajo Bagindo Ali.
60. Datuak Marajo Simagayua dari Pitapang Situjuah Banda Dalam adalah Rajo di Hulu.
61. Datuak Rajo Indo nan Mamangun dari Aia Tabik.
62. Datuak Paduko Marajo dari Sitanang Muaro Lakin.
63. Datuak Bandaro Hitam dari Payobada Talago Gantiang.
64. Datuak Permato Alam Nan Putiah dari Si Pisang Koto Nan Gadang.
65. Datuak Rajo Dubalai di Muaro Takus.
66. Undang Luak Naniang di Malaysia.
67. Pucuak Bulek Dt. Bandaro Panjang di Biaro Agam.
68. Pucuak Bulek Dt. Bandaro Kuniang di Baso Agam.
69. Pucuak Bulek Inyiak Nan Bagombak di Koto Gadang Agam.
70. Pucuak Bulek Tuanku Bagindo Kali di Bonjol Pasaman.
71. Rajo Sakai Batin Iyo Bangso.
72. Caramin Dt. Nan Kayo di Solok Salayo.
73. Kaco Bandorong Dt. Pangeran Sari Pado di Solok Salayo.
74. Pucuak Bulek Ba Urek Tunggang Lambah nan Bajawi-jawi Dt. Tan Basa.
75. Pucuak Bulek Ba Urek Tunggang Koto Gaek Sungai Bintungan Dt. Bandaro Basa.
76. Urang Tuo Koto sabaleh Dt. Rajo Magek.
77. Parik Paga Nagari Guguak Dt.Panglimo Sutan.
78. Pucuak Undang Kumanih, Dt Inyiak Cumano Kumanih Sijunjuang.
79. Pucuak Pusako Kumanih, Dt. Rangkayo Basa.
80. Pucuak Syarak Kumanih, Dt. Inyiak Jalelo.
81. Rajo Ampang Parak-Pancung Soal- Pesisir Selatan.
82. Pucuak Bulek Koto Rajo – Kuantan.
83. Pucuak Bulek Sungai Lundang Dt. Rajo Magek.
84. Rajo Alam Koto Baru Solok Dt. Bongsu Talanai Sati.
85. Rajo Adat Koto Baru Solok Dt.Labuah.
86. Rajo Ibadat Koto Baru Dt. Bandaro Hitam.
87. Rajo Adat Salayo Dt. Yang Pituan Sati.
88. Rajo Ibadat Salayo, Dt. Yang Pituan Mudo.
89. Rajo Lubuak Jambi- Indragiri Hulu.
90. Tapatan Rajo di Supayang- Situmbuak.
91. Tapatan Rajo di Sungayang, Dt. Rajo Pangulu nan Bakuku Ameh.
92. Tapatan Rajo di Pitalah, Dt. Rangkayo Hitam.
93. Pucuak Bulek Limo Koto Diateh – Lintau, Dt. Simarajo di Lubuak Jantan.
94. Pucuak Bulek Inuman Kuantan Singingi, Dt.Dono Sinukaro.
95. Urang Gadang Kuantan Singingi, Dt. Rajo Mangkuto dan dt. Bandaro.

Silahkan dikoreksi jika ada nama yang keliru atau lupa dimasukkan dalam daftar di atas. Wassalam. (Sutan Bandaro Sati)

Dicopy dari postingan akun facebook Sutan Bandaro Sati berjudul SAPIAH BALAHAN, KUDUANG KARATAN, KAPAK RADAI, dan  TIMBANG PACAHAN KERAJAAN PAGARUYUNG MINANGKABAU”

Comments

Komentar Anda

Silahkan Anda Beri Komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: