Home / Berita Nasional / Jangan Jual Sawah dan Kerbau untuk Jadi CPNS

Jangan Jual Sawah dan Kerbau untuk Jadi CPNS

JAKARTA – Masih banyaknya warga peminat kursi CPNS yang termakan rayuan calo, membuat gemas Kepala Pusat Pengembangan Sistem Rekrutmen PNS Badan Kepegawaian Negara (BKN)  Aris Widiyanto.

Dia mengingatkan, sistem rekrutmen CPNS saat ini sudah tidak bisa ditembus aksi suap menyuap yang melibatkan percaloan.

“Dalam hal ini tidak mungkin ada calo atau penipu. Sehingga masyarakat di pedesaan sekalipun tidak perlu menjual kerbau atau sawah untuk dapat menjadi seorang PNS,” papar Aris, seperti dilansir Humas BKN.

Birokrat ramah itu menyampaikan hal tersebut di hadapan 60 orang mahasiswa S1 Pendidikan Guru Pendidikan Anak Usia Dini (PG PAUD) Universitas Negeri Semarang (Unnes) yang melakukan Kunjungan Kuliah Lapangan (KKL) di Kantor Pusat BKN Jakarta, Selasa (4/2).

Aris Widianto menyampaikan bahwa dengan metode Computer Assisted Test (CAT-BKN),  praktik-praktik kecurangan dalam seleksi CPNS, akan hilang dengan sendirinya.

Pasalnya, menurut Aris Widiyanto, dengan sistem komputerisasi itu, hasil tes akan langsung diproses secara cepat dan tepat sehingga tidak dapat dimanipulasi.

“Karena dengan sistem yang ada saat ini kemampuan dan kesiapan para CPNS menjadi prioritas utama. Tidak perlu uang (membayar-red) untuk jadi PNS,” pungkasnya. (jpnn)

Comments

Komentar Anda

One comment

  1. buat bupati rokan : nah lo,kalau putra daerahnya cma dikit diterima tandanya masyarakat lw bego2x jgn2x lw bego juga….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: